Gerakan Intelektual berbasis Kompetensi untuk Melahirkan Pemimpin Muda

Gerakan Intelektual berbasis Kompetensi untuk Melahirkan Pemimpin Muda

Intisari

Hari ini gerakan mahasiswa mengalami kebingungan dalam menentukan gerak dan mengikuti perkembangan zaman, mereka masih terkungkung oleh pemikiran senior mereka dahulu dan bahkan banyak pula yang menjadi perpanjangan tangan politisi untuk menyelipkan kepentingan-kepentingan partai politik dan golongannya di tataran mahasiswa. Fenomena yang menjadi rahasia umum ini jika dibiarkan nantinya akan membuat mahasiswa tidak kritis lagi, individualisme tentunya akan merebak dan gerakan akan mati, HMI punya tanggung jawab dalam melahirkan konsep intelektual di tataran mahasiswa dimana kampus sebagai objeknya, eksperimen ini jika dilakukan akan memberikan dampak besar bagi gerakan mahasiswa dan kemajuan bangsa kedepannya.

  1. Pendahuluan

Masih terngiang dalam benak saya begitu membakarnya semangat yang disuarakan oleh seorang Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa di Fakultas saya saat berorasi menyambut Orientasi Pengenalan Kampus. Hidup Mahasiswa Indonesia! Hidup Rakyat Indonesia!. Ungkapan yang saat itu ia katakan seakan meruntuhkan jembatan pembatas antara Mahasiswa dan Masyarakat, orasi sekitar 15 menit itu seakan menjadi katalis agar mahasiswa selalu dekat dan berjuang bersama rakyat.

Kampus adalah rumah bagi kaum intelektual begitupun sebuah lembaga yang bernama Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM), BEM tergambar bagi benak seorang mahasiswa baru (maba) sebagai sarang manusia-manusia kritis yang selalu haus dengan pengetahuan, begerak berdasarkan kepahaman, berjuang berasaskan keberpihakan. Itulah hal yang saya rasakan saat menjadi mahasiswa baru, namun semakin memahami dunia kampus, hanya sebagian orang saja yang terlihat memiliki nyawa-nyawa negarawan muda, begitupula dengan BEM, sedikit sekali yang mau bergerak berdasarkan nalar intelektual namun cenderung melampiaskan birahi emosional.

Aktivis BEM seakan sulit melupakan nostalgia perjuangan kakak-kakanya di era 98, bagi mereka kakak-kakak mereka seakan menjadi pahlawan yang mampu menggulingkan diktator dan membawa harapan baru bagi bangsa Indonesia, mereka berfikir perlawanan kepada seorang penguasa adalah sebuah kewajiban utama, menyuarakan aspirasi rakyat kecil adalah sebuah tanggung jawab moral namun terkadang lupa nalar intelektual sebagai dasar keberpihakan dalam berjuang.

  1. Pembahasan

Mandulnya Kreativitas dalam Melakukan Transformasi Gerakan Mahasiswa

Hari ini kebanyakan BEM umumnya seakan kehilangan kepercayaan dari sebagian besar mahasiswa, karena masih banyak mahasiswa menganggap bahwa BEM adalah organisasi mahasiswa yang berjuang dengan cara kuno, dan bagi masyarakat BEM tak begitu bisa diharapkan karena tak begitu banyak produk dari proses demonstrasi yang mereka lakukan. Hal lain yang membuat rusak citra BEM sebagai lembaga perjuangan mahasiswa adalah distrust masyarakat khususnya mahasiswa yang kebanyakan mengangap aktivis BEM adalah underbowpartai politik. Maka nostalgia perjuangan mahasiswa 98 seakan mimpi manis yang terkubur sebagai kenangan dan seakan sulit terjadi lagi bagi aktivis BEM saat ini.

Kreativitas dalam melakukan transformasi gerakan adalah hal yang dinanti bagi mahasiswa, apalagi dengan kecanggihan teknologi saat ini, ketika sebuah BEM mampu melahirkan kreativitas gerakan maka ada harapan BEM menjadi lembaga humanis yang mampu merangkul mahasiswa dan masyarakat untuk berkontribusi membangun bangsa ini.

Nalar Intelektual Yang Dinomor Sekiankan

Usaha melakukan transformasi gerakan membawa aktivis BEM untuk mengikuti zaman dan terbawa arus pergaulan mahasiswa hedon, event adalah salah satu media agar BEM dikenal dekat dengan mahasiswa, terkhusus event berbau hura-hura seperti musik dan olahraga.Kecanduan produktivitas event membuat beberapa BEM menjadi  sakau, mereka dengan bangganya menampilkan hasil konser yang mereka buat, acara besar yang mampu menghibur mahasiswa dan masyarakat, hal ini boleh namun jangan sampai mematikan nalar para pejuang muda. Ketakutan yang menghantui aktivis senior adalah staff baru BEM yang “sakau event”, event mengajari otak mereka malas memikirkan permasalahan bangsa di sektor strategis, event membuat mereka lupa berfikir bagaimana caranya mengambil peran dalam upaya menghapus angka kemiskinan negara, dan event membuat mereka tenang dan nyaman berdendang di sekretariat. Sangat jarang ditemukan kajian kritis yang dilahirkan aktivis BEM saat ini, kajian mereka seakan sebatas kertas HVS yang nantinya hanya menjadi pembungkus gorengan, minim sekali hasil produktif dari kajian yang mereka lakukan, pemerintah semakin leluasa karena mahasiswa sudah lemah dalam beropini mengkritisi pemerintahan. Prajurit Intelektual adalah anggota BEM yang berfikir dengan nalar dan berjuang dengan keberpihakan, maka penyebab perlahan punahnya prajurit intelektual ini adalah kegamangan transformasi gerakan dan sakau event yang terjadi dibeberapa BEM, maka tak heran jika kedepan BEM hanya sebagai lembaga hura-hura namun ketika ada permasalahan bangsa mereka menunjukkan kebodohan mereka dengan teriakkan keberpihakan kepada rakyat.

Keluar dari Pengaruh Partai Politik!

Seperti saya jelaskan di paragraf pembuka, partai politik (parpol) menjadi salah satu alasandistrust mahasiswa dan masyarakat kepada sebuah lembaga yang bernama Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM). Hal ini memang benar adanya, karena salah satu Ketua BEM di salah satu universitas negeri mengatakan kepada saya pernah diundang dalam sebuah forum oleh ketua partai politik bersama beberapa Ketua BEM lain yang dikhususkan. Adalah sebuah pengkhianatan intelektual ketika seorang aktivis BEM menjadi tangan kanan partai politik apalagi dengan memberikan pengaruh parpol kedalam BEM mereka. Kita boleh saja menjadi bagian dari politik karena partai politik pun masuk dalam konstitusi negara, namun masanya adalah nanti ketika kita terlepas dari status mahasiswa.

Menarik jika mengkaji pertanyaan apakah salah aktivis BEM masuk parpol saat ia masih di lembaga, jawabannya adalah jelas salah, karena bukan saatnya, masuk partai politik pastinya membuat aktivis BEM terikat dengan parpol ditambah rapor merah parpol saat ini. Kembali berbicara tentang mimpi tumbuhnya prajurit-prajurit intelektual tangguh, bagaimana mereka mau tumbuh jika nalar mereka dimatikan oleh kebuasaan parpol dalam hal kekuasaan. Maka adalah sebuah kewajiban aktivis BEM keluar dari belenggu parpol dan bergerak atas dasar kesadaran berfikir dari nalar mereka. Saat ini PR besar BEM sebagai organisasi pergerakan mahasiswa adalah melahirkan ruang-ruang intelektual agar memantik mahasiswa untuk terus berfikir bagi bangsa ini, meramaikan sekretariat dengan debat intelektual berdasarkan data, dan tulisan progressif yang mampu memantik semangat mahasiswa untuk ikut berjuang. Karena saya yakin banyak mahasiswa dan masyarakat yang merindukan nalar kritis aktivis BEM dalam membangun peradaban bangsa ini.

Kepercayaan adalah harga mati yang harus dibayar, adalah sebuah keniscayaan sebuah perjuangan tanpa kepercayaan, maka bergerak lah kau wahai aktivis, bergeraklah berdasarkan keberpihakan, kepada rakyat dan bangsamu, bukan bergerak kepada golongan atau kelompokmu, keluarlah dari bayang-bayang partai politik atau siapapun yang mengekang hak-hak intelektualmu, berifkirlah bebas dan merdeka serta perjuangkan apa yang kau anggap benar itu.

HMI Media Pembelajar Pemimpin Muda

Melihat realitas mahasiswa saat ini penulis berharap intelektual-intelektual HMI mau berjuang di tataran organisasi intra kampus, sebagaimana hari ini organisasi intra kampus menjadi perebutan seksi bagi gerakan transnasional demi kepentingan golongan bahkan partai politik, setidaknya HMI menjadi penyeimbang banyaknya kepentingan yang menggerogoti organisasi intra kampus seperti BEM.  Gerakan Intelektual berbasis Kompetensi yang maksud adalah gerakan alternatif yang cenderung mengutamakan kepentingan yang berbasis akademik seperti kajian dsb untuk merangsang daya kritis dan meningkatkan gagasan solutif dari mahasiswa. Menurut penulis hari ini kebanyakan mahasiswa umunya terbawa arus pencitraan aktivis BEM yang menempatkan posisi atas, padahal mereka mendapatkan posisi tersebut bukan berdasarkan wawasan dan pengetahuan mereka yang luar biasa namun karena kader tersebut adalah kader dari golongan yang berkepentingan untuk kemajuan golongannya dan kader tersebut sangat setia terhadap golongannya, kader-kader BEM seperti diataslah yang harusnya di ajak untuk taubat massal, HMI sebagai media untuk merealisasikan taubat massal tersebut.

Independensi HMI terhadap ormas, parpol atau golongan lain adalah satu hal yang menarik dari HMI, berbeda sekali dibanding gerakan lain yang sudah mengatakan sikapnya berafiliasi terhadap parpol ataupun gerakan transnasional, inilah kelebihan HMI sebagai media pembelajaran yang menuntut kadernya mahasiswa untuk berfikir dan berfikir mencari kebenaran berdasarkan kebebasan berfikir tadi, HMI hanya menuntun kadernya untuk merangsang pemikiran kritis dan solutif, ini yang membedakan HMI dengan gerakan lain tentunya.

Penulis memiliki pandangan kedepan HMI harus mampu merangkul seluruh kepentingan kader untuk mewujudkan kompetensi bukan posisi strategis di kampus karena kompetensi jauh lebih penting dari itu semua, seperti apa yang dijelaskan oleh bang solichun dalam bukunya HMI kawah candradimuka. Kompetensi yang baik nantinya akan menuntun kader kepada profesionalitas dan ketika dua kebutuhan tersebut kader akan mampu berkontribusi dengan total, inilah yang dinantikan nantinya. Ketika itu semua tercapai maka HMI berhasil melahirkan pemimpin muda yang menjunjung tinggi Intergritas.

  1. Kesimpulan

Pada tulisan ini penulis menyimpulkan bahwasanya HMI harus kembali masuk kedalam tataran organisasi kampus untuk menyebarkan ideologi yang menjunjung tinggi intelektualitas dan independensi, gerakan mahasiswa yang saat ini sakit perlu dirawat dan HMI wajib turun tangan merawatnya, gerakan alternatif berbasis Intelektualitas dan Kompetensi adalah salah satu solusi besar dari permasalahan diatas, tentunya ketika kader HMI bergerilya memperjuangkan intelektualitas dan independensi membuat pemikiran aktivis kampus tercerahkan dan perjuangan untuk menyuarakan iu kemanusiaan lebih indah tanpa kepentingan golongan, partai politik, ataupun kelompok yang bernafsu dengan kekuasaan.

Sumber gambar: GuoGuiyan

This Post Has One Comment

Leave a Reply

Close Menu